Posted on Leave a comment

Harga Batu Apung Indonesia

Harga Batu Apung Indonesia

Harga batu apung Indonesia (harga berlaku) dalam kurun waktu 1984- 1991, dan dihitung berdasarkan volume dan nilai ekspor, ternyata berfluktasi, tetapi menunjukkan kenaikan rata-ratasebesar 3,16% per tahun harga dinyatakan dalam dolar AS, sedangkan jika dalam rupiah, kenaikannya lebih besar , yaitu 13,84%.

Company Name : UD.SWOTS POTS

Address : Arya Banjar Getas Street, Gang Lele, Green Palm Residence, Number B5, Mataram City, Nusa Tenggara Barat Province, Indonesia, Post Code: 83115

Phone / Whatsapp : +6287865026222

Lombok Pumice Stone Mining Indonesia

Pumice Stone Supplier From Indonesia

Perbedaan ini disebabkan oleh perubahan nilai tukan AS terhadap rupiah dalam setiap tahunnya, yang ternyata semakin tinggi. Pada tahun 1985 harga batu apung per ton adalah 115,32 dolar AS, kemudian menurun menjadi 105,43 dolar AS pada tahun 1988, dan naik kembali menjadi 135,77 dolar AS pada tahun 1991. Lain halnya jika dalam rupiah, harga pada tahun 1985 adalah Rp 128.582,00 per ton. Pada tahun 1988 meningkat menjadi Rp 178.388,00 per ton, dan pada tahun 1991 terus meningkat hingga mencapai Rp 270.455,00 per ton (Tabel 6)

Tabel 6. Harga Batu Apung Indonesia

TahunHarga per ton *)
Dolar ASRupiah
1985115,32128.582,00
1986119,27153.023,00
1987117,72194.238,00
1988105,43178.388,00
1989116,37206.790,00
1990137,67254.690,00
1991135,77270.454,00

Sumber            : Biro Pusat Statistik, diolah kembali

Keterangan : *) Harga batu apung (harga berlaku) dihitungmelalui volume dan nilai ekspor

Prospek Batu Apung Indonesia

Untuk dapat melihat prospek industri pertambangan batu apung Indonesia di masa mendatang, perlu ditinjau/dianalisis beberapa faktor atau aspek yang berpengaruh, baik yang mendukung maupun hambatan-hambatannya. Oleh karena data yang diperoleh sangat terbatas, analisis hanya dilakukan secara kualitatif. Disamping itu, akan dibuat juga proyeksi untuk tahun 2000.

Aspek-aspek yang Berpengaruh Pada Industri Batu Apung Di Indonesia

Perkembangan industri pertambangan batu apung di Indonesia, baik yang sudah, sedang, ataupun yang akan datang, diantaranya dipengaruhi oleh aspek-aspek berikut; potensi, kebijaksanaan pemerintah, permintaan di dalam dan di luar negeri, harga, subsitusi, dan aspek lainnya, seperti tumpang tindih lahan, jarak transportasi dan informasi potensi dan teknologi pemanfaatan.

Ketersedian Potensi Industri Batu Apung Di Indonesia

Potensi batu apung Indonesia yang tersebar di daerah Bengkulu, Lampung, dan Jawa Barat, Yogyakarta, Nusa Tenggara Barat, Bali dan Ternate, belum dapat diketahui secara pasti. Tetapi diperkirakan memiliki cadangan lebih dari 12 juta m3. Menurut Dinas Pertambangan Provinsi NTB, potensi endapan batu apung terbesar terdapat di pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, dan cadangannya diperkirakan lebih dari 7 juta m3.

Apabila dilihat dari tingkat produksi sekarang, yaitu sekitar 175.00 ton per tahun, potensi batu apung di Indonesia baru habis lebih dari 40 tahun. Namun, eksplorasi dan inventaris endapan batu apung di daerah- daerah tersebut diatas perlu di tingkatkan ke eksplorasi yang lebih detail, sehingga jumlah cadangan dan kualitasnya dapat diketahui dengan pasti.

Kebijaksanaan Pemerintah Pada Industri Batu Apung Di Indonesia

Aspek yang tidak kalah pentingnya bagi industri pertambangan adalah kebijaksanaan pemerintah, antara lain perencanaan eksplor di luar minyak dan gas sejak Pelita IV, deregulasi di bidang ekspor, dan peningkatan pemanfaatan sumber daya alam. Kebijaksanaan tersebut pada dasarnya merupakan dorongan bagi eksportir dan para pengusaha untuk menanamkan investasinya, yang diantaranya adalah industri pertambangan batu apung.

Namun, agar kebijaksanaan pemerintah tersebut lebih berhasil, bagi industri pertambangan batu apung, masih perlu disertai dengan kemudahan dalam perizinan dan bantuan teknis baik eksplorasi maupun eksploitasi, serta informasi tentang potensi; terutama untuk pengusaha golongan ekonomi lemah.

Faktor Permintaan Pada Industri Batu Apung Di Indonesia

Dengan meningkatanya sektor konstruksi dan industri pemakai batu apung di dalam negeri,  di negara-negara maju dan negara-negara berkembang lainnya, permintaan akan batu apung telah semakin meningkat.

Di sektor konstruksi, sejalan dengan pertambahan jumlah penduduk di dalam negeri, kebutuhan perumahan pun terus meningkat, yang sudah barang tentu pemakaian barang konstruksi akan naik. Untuk daerah yang dekat dengan lokasi keterdapatan batu apung, dan sukar mendapatkan batu bata dan genteng yang terbuatb dari tanah merah, serta batu untuk pondasi, maka batu apung dapat di gunakan untuk mengganti bahan konstruksi tersebut.

Dalam tahun tahun terakhir ini pemakaian batu apung untuk agregat ringan, yaitu genteng sudah dilakukan oleh satu perusahaan bahan bangunan di Bogor, Jawa Barat, dan menghasilkan produksi genteng yang lebih ringan serta kuat.

Di negara-negara maju penggunaan bahan konstruksi yang ringan dan tahan api untuk pembangunan gedung dan perumahan semakin di utamakan. Dalam hal ini, pemakaian batu apung sangat sesuai karena selain ringan juga mudah penanganannya, yaitu di bentuk menjadi agregat dengan ukuran sebagaimana yang di inginkan sehingga mempermudah dan mempercepat proses pembangunannya.

Demikian juga dinegara-negara berkembang, penggunaan batu apung untuk pembangunan perumahan yang mudah dan murah serta aman mulai banyak dilakukan.

Semakin meingkat dari masyarakat terhadap pemakaian dari bahan tekstil jenis jean, baik di dalam maupun luar negeri telah memacu industri tekstil jenis jean untuk berproduksi secara besar-besaran, sehingga pemakaian batu apung sebagai stonewashing trus meningkat. Karena adanya kelebihan dari sifat batu apung dengan menggunakan bahan galian lainnya seperti batu apung dibandingkan dengan menggunakan bahan galian lainnya seperti bentonit, zeolit atau kaolin, di negara-negara maju, pemakaian batu apung sebagai filter dalam industri peptisida, mulai menunjukkan peningkatan.

Jika menggunakan batu apung peptisida tidak akan tenggelam di dalam air, sehingga kerjaanya akan relatif lebih efektif dibandingkan menggunakan bentonit atau kaolin, peptisida tersebut akan cepat tenggelam dan kurang efektif.

Keadan tersebut diatas terbukti dari tingkat permintaan (konsumsi atau ekspor) batu apung

yang hampir setiap tahunnya terus meningkat. Dalam industri keramik jenis gerabah, pemakaian batu apung akan meningkatkan kualitas keramik, yaitu lebih ringan dan lebih kuat. Namun, pemakaian batu apung untuk bahan keramik didalam negeri sampai saat ini belum banyak berkembang dan masih di lakukan penelitian.

Faktor Harga Batu Apung Di Indonesia

Struktur atau tata niaga yang berlaku pada batu apung sekarang ini, masih kurang menguntungkan para pengusaha tambang batu apung. Sebagai contoh, di daerah Nusa Tenggara Barat, pada tahun 1991 harga batu apung di lokasi tambang berkisar antara Rp 450 – Rp 500,00 per karung, dan di tempat prosesing sekitar Rp 700,00 per karung. Jika selesai di proses akan menghasilkan batu apung sekitar 30 kg/karung.

Sementara itu, harga batu apung yang di ekspor, jika dihitung dari nilai dan volume yang di ekspor tahun 1991 diperoleh harga sebesar Rp 270,50 per kg. Jika harga tersebut di asumsikan sebagai harga sampai negara tujuan ekspor, ongkos transportasi, pajak, dan asuransi, serta ongkos-ongkos lainnya sebesar 40% dari harga tersebut di atas, maka harga jual batu apung di tempat eksportir sekitar Rp 165,00 per kg, atau Rp 4.950,00 per 30 kg.

Dengan demikian jelas sekali bahwa harga batu apung dilokasi tambang sangat rendah. Dengan kata lain tata niaga batu apung di Indonesia, cenderung lebih banyak menguntungkan pihak eksportir, di bandingkan dengan pengusaha tambangnya sendiri. Oleh karena itu, perlu adanya perombakan dalam tata niaga batu apung sedemikian rupa, yang dapat lebih mendukung peningkatan industri pertambangan batu apung, serta tetap menguntungkan semua pihak.

Subsitusi Batu Apung

Dalam penggunaannya batu apung dapat disubsitusi dengan material lain. Di sektor industri konstruksi, batu apung dapat di ganti oleh kaolin dan felspar sebagai salah satu bahan baku genteng, saluran air (gorong-gorong). Untuk dinding bangunan, penggunaan batu apung mendapat persaingan dari bata merah, asbes, kayu papan, dan sebagainnya. Di sektor industri,

serta sebagai bahan baku di industri keramik, dapat di subsitusi dengan bentonit, kaolin, felspar, dan zeolit, yang cnderung lebih mudah untuk didapatkan.

Aspek Lain Pada Industri Batu Apung

Aspek lainnya yang dapat berpengaruh terhadap sektor pertambangan, khususnya pertambangan batu apung, adalah :

Masalah tumpang tindih lahan

Pada kenyataanya, banyak potensi batu apung yang terdapat di kawasan perkebunan, kehutanan (hutan lindung dan cagar alam), dan kawasan lainnya, sehingga terjadi benturan kepentingan, yang akhirnya cenderung potensi batu apung tersebut tidak dapat dimanfaatkan/diusahakan.

Masalah transportasi

Meskipun harga batu apung ini relatif lebih murah, tetapi karena jarak transportasi dari lokasi terdapatnya batu apung dengan industri-industri pemakaianya cukup jauh, maka industi- industri cenderung menggunakan bahan galian industri lainnya (subsitusinya).

Informasi potensi dan teknologi pemanfaatan

Pada dasarnya, banyak investor yang berminat terhadap industri pertambangan batu apung. Akan tetapi, karena masih kurangnya informasi tentang data potensi yang lebih akurat, maka para investor tersebut tidak melanjutkan niatnya. Demikian juga halnya, penelitian dan informasi tentang teknologi pemanfaatan batu apung di industri hilir pemakainya, di dalam negeri dirasakan masih perlu di tingkatkan lagi, agar dapat menunjang pengembangan industri batu apung di masa mendatang.

Posted on Leave a comment

Perkembangan Pasokan & Permintaan Batu Apung

Perkembangan Pemasokan Dan Permintaan Batu Apung

Didasarkan pada kaidah keseimbangan pemasokan dan permintaan, pemasokan terdiri atas produksi, impor dan stok pada tahun sebelumnya, sedangkan permintaan terdiri atas konsumsi, ekspor dan stok pada tahun bersangkutan. Oleh karena data stok baik pada tahun sebelumnya maupun padatahun bersangkutan tidak/sulit diperoleh, maka dalam evaluasi dan analisis perkembangan pemasokan dan permintaan batu apung di Indonesia, selama periode 1985 – 1991 ini diasumsikan nol.

Pemasokan Batu Apung

Company Name : UD.SWOTS POTS

Address : Arya Banjar Getas Street, Gang Lele, Green Palm Residence, Number B5, Mataram City, Nusa Tenggara Barat Province, Indonesia, Post Code: 83115

Phone / Whatsapp : +6287865026222

Lombok Pumice Stone Mining Indonesia

Pumice Stone Supplier From Indonesia

Perkembangan pemasokan batu apung indonesia dalam kurun waktu 1985 – 1991, terus meningkat, sebagai berikut.

Produksi Batu Apung

Produksi batu apung indonesia berasal dari pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) dan daerah lainnya seperti bali, Lpampung, Bengkulu dan Jawa Barat. Dalam tahun- tahun terakhir ini, di daerah Ternate, Maluku, bau apung sudah mulai dieksploitasi.

Perkembangan produksi batu apung indonesia, selama periode 1985 – 1991, secara keseluruhan menunjukkan kecenderungan meningkat, yaitu dari 3.091 ton pada tahun 1985 menjadi 127.401 ton pada tahun 1988, kemudian meningkat lagi pada tahun 172.554 ton pada tahun 1991. Produksi tertinggi tercapai pada tahun 1990 sebesar 185.461 ton, yang berarti juga telah tejadi penurunan di tahun 1991 sebesar 6,96%. Laju pertumbuhan produksi selama periode tersebut (lima tahun) terakhir adalah 16,78% per tahun

Di daerah Lombok, batu apung tercatat mulai di produksi tahu 1987, yaitu sebesar 23.936 ton, dan terus meningkat hingga menjadi 138.661 ton pada tahun 1990 (Tabel 2). Produksi pada tahun 1991, berdasarkan kuota dari pemerintah terhadap asosiasi batu apung di daerah tersebut, sebanyak 125 ton. Dalam tiga tahun terakhir konstribusi rata-rata produksi batu apung dari lombok, NTB, terhadap seluruh produksi batu apung indonesia adalah sekitar 70%.

Tabel 2. Produksi Batu Apung Indonesia

  TahunProduksi (ton)
NTBDaerah lainnyaJumlah
1985Tt3.0913.091
1986Tt12.36117.361
198723.96373.84897.811
198851.29076.332127.602
1989100.00064.322164.111
1990138.66146.800185.461
1991125.00047.554172.554

Sumber: Dinas Pertambangan NTB dan survei PPTM 1991/92, diolah kembali.

Jumlah perusahaan pertambangan batu apung di daerah lombok yang memiliki SIPD eksploitasi sampai dengan tahun 1991 dan masih aktif, hanya sebanyak lima buah. Sedangkan yang lainnya merupakan perusahaan-perusahaan dengan SIPD prosesing dan penjualan.

Produksi batu apung dari daerah Bengkulu, Lampung dan Jawa Barat, sudah dimulai sejak sebelum tahun 1985. Meskipun pada tahun 1989 dan 1990 terjadi penurunan produksi, tetapi selama kurun waktu 1985 – 1991, perkembangan produksi batu apung dari daerah-daerah tersebut masih menunjukkan kecenderungan meningkat. Kenaikan kembali produksi pada tahun 1991, disebabkan oleh mulai diproduksinya kembali dari daerah Ternate.

Impor Batu Apung

Selama kurun waktu 1985 – 1991, Indonesia mengimpor batu apung hanya dalam jumlah kecil, yaitu dari Jepang dan Taiwan. Pada tahun 1985 dan 1987 tidak tercatat adanya impor batu apung.

Impor batu apung pada tahun 1986 dan 1988 masing-masing berjumlah hanya 3 ton dan satu ton. Akan tetapi, impor batu apung mulai meningkat dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu pada tahun 1989, tahun 1990, dan pada tahun 1991 masing-masing sebesar 259 ton senilai 88.725 dolar AS, 153 ton senilai 49.106 dolar AS dan 294 ton senilai 131.502 dolar AS (Tabel 3).

Tabel 3. Impor Batu Apung Indonesia

TahunTonase (ton)Nilai (AS $)
1985
198634.763
1987 
198812.249
198925988.725
199015349.106
1991294131.502

Sumber : Statistik Perdaganan, Impor, BPS

Permintaan Batu Apung

Permintaan batu apung Indonesia yang terdiri atas konsumsi di dalm negeri dan ekspor selama periode 1985 – 1991 cenderung terus meningkat sebagai berikut:

Konsumsi Batu Apung

Di Indonesia, batu apung digunakan untuk pembuatan agregat ringat seperti genteng, bata, gorong-gorong untuk pondasi rumah, dan stonewashing di industri jean. Konsumsi batu apung di dalam negeri selam kurun waktu 1985 – 1991, ternyata telah menunjukkan peningkatan yang berarti. Pemenuhan kebutuhan batu apung tersebut, lebih dari 98% dipenuhi dari produksi dalam negeri sendiri, yaitu antara 10 – 20% dari tingkat produksi.

Laju pertumbuhan konsumsi dari lima tahun terakhir adalah 48,59%. Konsumsi pada tahun 1985 hanya sebanyak 697 ton, pada tahun 1988 meningkat menjadi 17,891 ton, hingga pada tahun 1991 mencapai 49,917 ton (Tabel 4).

Tabel 4. Konsumsi Batu Apung Indonesia

TahunTonase (ton)
1985697
19861.739
198712.178
198817.891
198926.670
199055.668
199149.917

Sumber : Survei PPTM, diolah kembali

Penggunaan batu apung didalam negeri, baik sebagai bahan baku utama maupun penolong, diantaranya adalaha industri bahan konstruksi seperti genteng, bata bangunan, dan untuk pondasi rumah terutama di daerah yang memiliki potensi batu apung. Industr lainnya

yang mengunakan batu apung adalah industri jean (tekstil, keramik, gerabah), patung, dan barang-barang seni lainnya.

Ekspor Batu Apung

Sebagian besar (95%) ekspor batu apung indonesia ditujukan ke Hongkong, Thailand, Taiwan, Amerika Serikat, Singapura, Malaysia dan Korea Selatan, sedangkan sisanya ke negara-negara di Asia Timur, India, Bangladesh, Oman, dan lain-lain. Ukuran batu apung yang di ekspor ada tiga jenis yaitu 2/3 inci, ¾ inci dan 5/8 inci. Jumlah ekspor setiap tahunnya sekitar 80 – 90% dari total batu apung yang diproduksi.

Perkembangan sektor batu apung indonesia, selama kurun waktu 1985 – 1991, meskipun sedikit telah berfluktasi, dapat dikatakan tetap menunjukkan peningkatan, dan dalam lima tahun terakhir kenaikannya rata-rata 14,96% per tahun. Pada tahun 1985 ekspor batu apung hanya sebanyak 2.787 ton, pada tahun 1988 menjadi 88.787 ton, dan pada tahun 1991 meningkat lagi menjadi 106.161 ton. Ekspor tertinggi dicapai pada tahun 1989, yaitu sebanyak 119.082 ton. Jika dibandingkan dengan tahun 1989, ekspor tahin 1991 menurun sekitar 10,85%, tetapi meningkat sebesart 1,28% dibandingkan ekspor tahun 1990 (Tabel 5).

Tabel 5. Ekspor Batu Apung Indonesia

TahunTonase (ton)Nilai (AS $)
19852.787321.404
198615.6261.863.752
198773.7598.683.463
198888.7879.360.696
1989119.08213.857.259
1990104.40214.373.400
1991106.16114.413.440

Sumber : Biro Pusat Statistik

Posted on Leave a comment

Manfaat Batu Apung

Manfaat Batu Apung

Batu apung lebih banyak di gunakan di sektor konstruksi dibandingkan sektor industri.

Company Name : UD.SWOTS POTS

Address : Arya Banjar Getas Street, Gang Lele, Green Palm Residence, Number B5, Mataram City, Nusa Tenggara Barat Province, Indonesia, Post Code: 83115

Phone / Whatsapp : +6287865026222

Lombok Pumice Stone Mining Indonesia

Pumice Stone Supplier From Indonesia

Manfaat Batu Apung di Sektor Konstruksi

Di sektor konstruksi, batu apung banyak dimanfaatkan untuk pembuatan agregat ringan dan beton agregat ringan karena mempunyai karakteristik yang sangat menguntungkan; yaitu ringan dan kedap suara (high in-sulation). Berat spesifik batu apung sebesar 650 kg/cm3 sebanding dengan bata biasa seberat 1.800 – 2.000 kg/cm3. Dari batu apung, lebih mudah dibuat blok-blok yang berukuran besar, sehingga dapat mengurangi plesteran. Kelebihan lain dari penggunaan batu apung dalam pembuatan agregat adalah tahan terhadap api, kondensi, jamur dan panas, serta cocok untuk akustik.

Spesifikasi batu apung dalam pembuatan agregat dan beton agregat ringan adalah sebagai berikut :

  • Agregat ringan (BS 3797, tahun 1964):
  • SO3 : maks. 1%
  • LOI (loss on ignition) : maks. 4% Bobot isi ruah :
  • Butiran kasar : maks. 0,96 ton/m3
  • Butiran halus : maks. 1,20 ton/m3
  • Beton agregat ringan (BS 2028, 1364, tahun 1968)
  • Kedap suara (3 inci blok) : 44.3 db.
  • Bobot isi kering : 0.88 ton/m3
  • Nilai kalori : 1.0 kal
  • Fire resistence : sampai dengan 6 jam
  • Susut kering (drying shrinkage) : 0.04%
  • Ukuran butir : 1 – 9 cm

Selain penggunaan tersebut diatas, di sektor konstruksi batu apung digunakan untuk fondasi jalan, bahan baku genteng akustik, bahan tahan api dan lain-lain.

Manfaat Batu Apung di Sektor Industri

Di sektor industri, batu apung digunakan sebagai bahan pengisi (filler), pemoles atau penggosok (polishing), pembersih (cleaner), stonewashing, abrasif, isolator temperatur tinggi dan lain-lain. Industri pengguna, fungsi, dan derjat ukuran buti batu apung dapatdilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Kegunaan Batu Apung di Sektor Industri

IndustriKegunaanDerajat        Ukuran Butir
  CatPelapis nonskidKasar
Cat sekat akustikKasar
Bahan pengisi cat teksturHalus-kasar
Flattening agentsSangat halus
KimiaMedia filtrasiKasar
Chemical carrierKasar
  Logam            dan plastikPemicu korek api belerangHalus-kasar
Pembersih dan pemolesSangat halus
Vibratory and barrel finishingSangat           halus- sedang
 Pressure blastingSedang
Electro-platingHalus
Pembersih gelas/kacaSangat halus
KomponderBubuk sabuk tanganSedang
Pembersi gelas/kacaSangat halus
Kosmetik                       dan odolPemoles dan penambal gigiHalus
Pemerata kulitBubuk cair
KaretBahan penghapusSedang
Bahan cetakanSangat halus
KulitUntuk mengkilapSedang
    Kaca dan cerminPemrosesan tabung TVHalus
Pemolesan dan pengkilapan kaca tabung TVHalus
Bevel finishingSangat halus
Penghapus potongan kacaSangat halus
ElektronikaPembersih papan sirkitSangat halus
TembikarBahan pengisiHalus

Keterangan : Kasar = 8  – 30 mesh; sedang = 30  – 100 mesh; halus = 100 – 200 mesh;  sangat                                              halus                                >                             200                             mesh Sumber                                    : Industri Minerals, Bulletin, 1990

Beberapa contoh spesifikasi batu apung yang digunakan di sektor industri, adalah:

Untuk pigmen sebagai berikut : Hilang pijar : maks. 5%

  • Zat terbang                  : maks. 1%
  • Lolos saringan 300 m : min. 70% Lolos saringan 150 m : maks 30%

Untuk keramik tembikar :

  • SiO2                : 69,80%
  • Al2O3             : 17,70%
  • Fe2O3             : 1,58%
  • MgO                : 0,53%
  • CaO                 : 1,49%
  • Na2O              : 2,45%
  • K2O                : 4,17%
  • H2O                : 2,04%
  • Kadar air         : 21%
  • Kuat lentur      : 31,89 kg/cm2 Peresapan air : 16,66% Berat volume : 1,18 gr/cm2 Keplastisan      : plastis
  • Ukuran butir : 15 – 150 mesh

Komposisi bahan untuk keramik tembikar ini terdiri atas pumice, tanah liat, dan kapur dengan perbandingan masing-masing 35%, 60% dan 5%. Penggunaan batu apung ini, dimasudkan untuk mengurangi bobot dan meningkatkan kualitas tembikar.

Disamping di sektor konstruksi dan industri, batu apung digunakan juga di sektor pertanian, yaitu sebagai bahan adiktif dan subsitusi pada tanah pertanian.

Beberapa spesifikasi batu apung yang diperdagangkan oleh beberapa produsen di dunia adalah sebagai berikut :

Tipe Itali :

  • SiO2: 70,90%
  • Al2O3: 12,76%
  • Fe2O3: 1,75%
  • Lolos saringan
  • 0.5 inci            : 100%
  • ¾ inci: 95%
  • ¼ inci: 67%
  • ¼ inci: 51%
  • Pengotor (lempung, garam dan abu): 32,8% Karbonat: 0%
  • Bobot isi ruah: 480 kg/cm3 Graviti spesifik: 0.80
  • Peresapan air: 44.0% berat kering
  • Nilai agregat impact (0.5 – 3/8 inci): 56.0% Nilai abrasi agregat (0.5 – 3/8 inci): 212.0 Indeks falkiness: 5.4
  • Indeks elongation: 3.6

Tipe Turki

  • SiO2: 67,80% – 72,50%
  • Al2O3: 12,59% – 14,00%
  • Fe2O3: 0,90% – 3,00%
  • MgO: 0,13% – 0,26%
  • CaO: 0,80% – 1,50%
  • Na2O: 3,40% – 3,62%
  • K2O: 4,30% – 4,71%
  • Hilang pijar: 4% – 5%

Tipe Yunani

  • SiO2: 70,55%
  • Al2O3: 12,24%
  • Fe2O3: 0,89%
  • MgO: 0,10%
  • CaO: 2,36%
  • Na2O: 3,49%
  • K2O: 4,21%
  • SO3: 0,03%
  • Unsur lainnya: 0,62%
  • Hilang pijar: 5,51%
  • Bobot isi ruah kering: 0,6 – 0,72 ton/m3 Ukuran butir: s.d. 8 mm
Posted on Leave a comment

Tempat Ditemukan Batu Apung di Indonesia

Eksplorasi Batu Apung di Indonesia

Company Name : UD.SWOTS POTS

Address : Arya Banjar Getas Street, Gang Lele, Green Palm Residence, Number B5, Mataram City, Nusa Tenggara Barat Province, Indonesia, Post Code: 83115

Phone / Whatsapp : +6287865026222

Lombok Pumice Stone Mining Indonesia

Pumice Stone Supplier From Indonesia

Penelusuran ke terdapatan endapan batu apung dilakukan dengan mempelajari struktur geologi batuan di daerah sekitar jalur gunung api, antara lain dengan mencari singkapan-singkapan, dengan geolistrik, atau dengan melakukan pemboran den pembuatan beberapa sumur uji.

Selanjutnya dibuat peta topografi daerah yang sekitarnya terdapat endapan batu apung dengan skala besar guna melakukan eksplorasi detail. Eksplorasi detail dilakukan guna untuk mengetahui kualitas dan kuatitas cadangan dengan lebih pasti. Metode eksplorasi yang digunakan di antaranya dengan pemboran (bor tangan atau bor mesin) atau pembuatan sumur uji.

Dalam menentukan metode mana yang akan dipakai, harus dilihat kondisi dari lokasi yang akan dieksplorasi, yaitu didasarkan pada peta topografi yang dibuat pada tahap penelusuran (prospeksi).

Metode eksplorasi yang dilakukan dengan cara pembuatan sumur uji, pola yang digunakan adalah empat persegi panjang (dapat pula dengan bentuk bujur sangkar) dengan jarak dari sattu titik/sumur uji ke sumur uji berikutnya antara 25 – 50 m. Peralatan yang dipakai dalam pembuatan sumur uji diantaranya adalah; cangkul, linggis, belincong, ember, tali.

Sedangkan eksplorasi dengan pemboran dapat dilakukan dengan menggunakan alat bor yang dilengkapi bailer (penangkap contoh), baik bor tangan ataupun bor mesin. Dalam eksplorasi ini dilakukan dengan pengukuran dan pemetaan yang lebih detail, untuk digunakan dalam perhitungan cadangan dan pembuatan perencanaan tambang.

Penambangan Batu Apung di Indonesia

Pada umumnya, endapan batu apung terletak dekat permukaan bumi, penambangannya dilakukan dengan cara tambang terbuka dan selektif. Pengupasan tanah penutup dapat dilakukan dengan alat-alat sederhana (secara manual) ataupun dengan alat-alat mekanis, seperti bulldozer, scraper, dan lain-lain. Lapisan endapan batu apungnya sendiri dapat digali dengan menggunakan excavator antara lain backhoe atau power shovel, lalu dimuat langsung kedalam truk untuk diankut ke pabrik pengolahan.

Pengolahan Batu Apung di Indonesia

Untuk menghasilkan batu apung dengan kualitas yang sesuai dengan persyaratan ekspor atau kebutuhan disektor kontruksi dan industri, batu apung dari tambang diolah terlebih dahulu, antara lain dengan menghilangkan pengotor dan mereduksi ukurannya.

Secara garis besar, proses pengolahan batu apung terdiri atas :

  • Pemilahan (sorting); untuk memisahkan batu apung yangbersih dan batu apung yang banyak pengotornya (impuritis), dan dilakukan dengan cara manual atau dengan scalping screens.
  • Peremukan (crushing); untuk mereduksi ukuran dengan menggunakan crusher, hummer mills, dan roll mills.
  • Sizing; untuk memilahkan material berdasarkan ukuran yang sesuai dengan permintaan pasar, dilakuakn dengan menggunakan saringan (screen).
  • Pengeringan (drying); jika material dari tambang banyak mengandung air, maka perlu dilakukan pengeringan, antar lain dengan menggunakan rotary dryer.

Tempat Ditemukan Batu Apung di Indonesia

Keterdapatan batu apung Indonesia selalu berkaitan dengan rangkaian gunung api Kuarter sampai Tersier Awal. Tempat dimana batu apung didapatkan antara lain :

  • Jambi: Salambuku, Lubukgaung, Kec. Bongko, Kab. Sarko (merupakan piroklastik halus
    yang berasal dari satuan batuan gunung api atau tufa dengan komponen batu apung diameter 0,5 – 15 cm terdapat dalam Formasi Kasai).
  • Lampung : sekitar kepulauan Krakatau terutama di P. Panjang (sebagai hasil letusan G.
    Krakatau yang memuntahkan batu apung).
  • Jawa Barat: Kawah Danu, Banten, sepanjang pantai laut sebelah barat (di duga hasil kegiatan
    G. Krakatau); Nagre, Kab. Bandung (berupa fragmen dalam batuan tufa); Mancak, Pabuaran, Kab. Serang (mutu baik untuk agregat beton, berupa fragmen pada batuan tufa dan aliran permukaan); Cicurug Kab. Sukabumi (kandungan SiO2 = 63,20%, Al2O3 = 12,5% berupa fragmen pada batuan tufa); Cikatomas, Cicurug G. Kiaraberes Bogor.
  • Daerah Istimewa Yogyakarta: Kulon Progo pada Formasi Andesit Tua.
  • Nusa Tenggara Barat : Lendangnangka, Jurit, Rempung, Pringgesela (tebal singkapan 2 – 5 m sebaran 1000 Ha); Masbagik Utara Kec. Masbagik Kab. Lombok Timur (tebal singkapan 2 – 5 m sebaran 1000 Ha); Kopang, Mantang Kec. Batukilang Kab. Lombok Barat (telah dimanfaatkan untuk batako sebaran 3000 Ha); Narimaga Kec. Rembiga Kab. Lombok Barat (tebal singkapan 2 – 4 m, telah diusahakan rakyat).
  • Maluku: Rum, Gato, Tidore (kandungan SiO2 = 35,67 – 67,89%; Al2O3 = 6,4 – 16,98%).
  • Nusa Tenggara Timur: Tanah Beak, Kec. Baturliang Kab. Lombok Tengah (dimanfaatkan sebagai campuran beton ringan dan filter).
Posted on Leave a comment

Sifat Sifat Kimia Batu Apung

Company Name : UD.SWOTS POTS

Address : Arya Banjar Getas Street, Gang Lele, Green Palm Residence, Number B5, Mataram City, Nusa Tenggara Barat Province, Indonesia, Post Code: 83115

Phone / Whatsapp : +6287865026222

Lombok Pumice Stone Mining Indonesia

Pumice Stone Supplier From Indonesia

Sifat-sifat kimia batu apung adalah :

Komposisi Kimia Batu Apung :

  • SiO2                : 60,00 – 75,00 %
  • Al2O3             : 12,00 – 15,00 %
  • Fe2O3             : 0,90 – 4,00 %
  • Na2O              : 2,00 – 5,00 %
  • K2O                : 2,00 – 4,00 %
  • MgO                : 1,00 – 2,00 %
  • CaO                 : 1,00 – 2,00 %
  • Unsur lainnya : TiO2, SO3, dan Cl
  • Hilang pijar (LOI atau loss of ignition) : 6 %
  • pH : 5

Sedangkan sifat fisiknya adalah :

  • Bobot isi ruah: 480 – 960 kg/cm3
  • Peresapan air(water absopsion): 16,67 %
  • Gravitasi spesifik: 0,8 gr/cm3
  • Hantaran suara (sound transmission): rendah
  • Ratio kuat tekan terhadap beban: tinggi
  • Kondukrifitas panas(thermal conductivity): rendah
  • Ketahanan terhadap api: s.d. 6 jam
Posted on Leave a comment

Geologi Batu Apung Indonesia

Company Name : UD.SWOTS POTS

Address : Arya Banjar Getas Street, Gang Lele, Green Palm Residence, Number B5, Mataram City, Nusa Tenggara Barat Province, Indonesia, Post Code: 83115

Phone / Whatsapp : +6287865026222

Lombok Pumice Stone Mining Indonesia

Pumice Stone Supplier From Indonesia

Geologi Batu Apung Indonesia

Batu apung atau pumice adalah jenis yang batuan berwarna terang, mengandung buih yang terbuat dari gelembung berdinding gelas, dan biasannya disebut juga sebagai gelas vulkanik silikat.

Batuan ini terbentuk oleh magma asam oleh aksi letusan gunung api yang mengeluarkan materialnya ke udara; kemudian mengalami transportasi secara horizontal dan terakumulasi sebagai batuan piroklastik.

Batu apung mempunyai sifat versikular yang tinggi, mengandung jumlah sel yang banyak (berstruktur selular) akibat ekspansi buih gas alam yang terkandung di dalamnya, dan pada umumnya terdapat sebagai bahan lepas atau fragmen- fragmen dalam breksi guning api. Sedangkan mineral-mineral yang terdapat dalam batu apung dalah feldspar, kuarsa, obsidian, cristobalit, dan tridimit.

Pumice terjadi bila magma asam muncul ke permukaan dan bersentuhan dengan udara luar secara tiba-tiba. Buih gelas alam dengan/ gas yang terkandung didalamnya mempunyai kesempatan untuk keluar dan magma membeku dengan tiba-tiba, pumice umumnya terdapat sebagai fragmen yang terlemparkan pada saat letusan guning api dari ukuran mulai dari kerikil sampai bongkah.

Pumice umumnya terdapat sebagai lelehan atau aliran permukaan, bahan lepas atau fragmen dalam breksi gunung api.

Batu apung dapat pula dibuat dengan cara memanaskan obsidian, sehingga gasnya keluar. Pemanasan yang dilakukan pada obsidian dari Krakatau, suhu yang diperlukan untuk mengubah obsidian menjadi batu apung rata-rata 880oC. Berat jenis obsidian yang semula 2,36 turun menjadi 0,416 sesudah perlakuan tersebut oleh sebab itu mengapung di dalam air. Batu apung ini mempunyai sifat hydraulis.

Pumice berwarna putih abu-abu, kekuningan sampai merah, tekstur vesikular dengan ukuran lubang, yang bervariasi hubungannya baik berhubungan satu sama lain atau tidak struktur skorious dengan lubang yang terorientasi.

Kadang-kadang lubang tersebut terisi oleh zeolit/kalsit. Batu ini tahan terhadap pembekuan embun (frost), tidak begitu higroskopis (mengisap air). Mempunyai sifat pengantar panas yang rendah. Kekuatan tekanan antara 30 – 20 kg/cm2. Komposisi utama mineral silikat amorf.

Didasarkan pada cara pembentukan (desposisi), dristibusi ukuran parktikel (fragmen) dan material asalnya, endapan batu apung diklasifikasikan sebagai berikut :

  1. Sub-areal
  2. Sub-aqueous
  3. New ardante; yaitu endapan yang dibentuk oleh pergerakan keluar secara horizontal dari gas dalam lava, yang mengahsilakan campuran fragmen dengan berbagai ukuran dalam suatu bentuk matriks.
  4. Hasil endapan ulang (redeposit)

Dari metamorfosenya, hanya daerah-daerah yang relatif ada gunung api, akan mempunya endapan batu apung yang ekonomis. Umur geologi dari endapan-endapan ini antara Tersier sampai sekarang. Gunung api yang aktif selama umur geologi tersebut antara lain pada jalur pinggiran laut Pasifik dan jalur yang mengarah dari laut Mediteran ke pegunungan Himalaya kemudian ke India Timur.

Batuan yang sejenis dengan batu apung lainnya adalah pumicit dan vulkanik cinder. Pumicit mempunyai komposisi kimia, asal pembentukan dan struktur gelas yang sama dengan batu apung. Perbedaanyahanya pada ukuran partikel, yaitu diameternya lebih kecil dari ),16 inci. Batu apung ditemukan relatif dekat dengan tempat asalnya, sedangkan pumicit sudah ditransportasi oleh angindengan jarak yang cukup jauh, dan terendapkan berupa akumulasi abu berukuran halus atau sebagai sedimen tufa.

Vulkanik cinder mempunyai fragmen vesikular berwarna kemerahan sampai hitam, yang tertumpuk selama erupsi batuan basaltik dari letusan gunung api. Sebagian besar endapan cinder kedapatan sebagai fragmen-fragmen perlapisan yang berbentuk kerucut dengan diameter antara 1 inci sampai beberapa inci.

Potensi Batu Apung Indonesia

Di indonesia, keterdapatan batu apung selalu berkaitan dengan rangkaian gunung api berumur Kuarter sampai Tersier. Penyebarannya meliputi daerah Serang dan Sukabumi (Jawa Barat), pulau Lombok (NTB) dan pulau Ternate (Maluku).

Potensi endapan batu apung yang mempunyai arti ekonomis dan cadangannya sangat besar adalah di pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, pulau Ternate, Maluku. Jumlah cadangan yang terukur di daerah tersebut diperkirakan lebih dari 10 juta ton. Di daerah Lombok, eksploitasi batu apung sudah dilakukan sejak lima tahun yang lalu, sedangkan Ternate pengusahaannya baru dilakukan tahun 1991.